Dalam Pemilukada sering terjadi pertarungan antara Incumbent dan pendatang baru, walaupun Incumbent memiliki banyak keuntungan karena posisinya sebagai penguasa daerah, ternyata banyak juga Incumbent yang kalah didalam Pemilukada. Sebenarnya apabila Sang Incumbent dalam menjalankan tugas, wewenang dan tanggung jawabnya mampu mengimplementasikan apa yang dijanjikan pada saat kampanye, mampu melaksanakan apa yang diinginkan ( want ) dan apa yang dibutuhkan ( need ) oleh masyarakat, peluang untuk memenangkan pertarungan dalam Pemilukada bukan merupakan pekerjaan yang sulit,  hanya saja banyak Penguasa selama masa kepemimpinannya lupa dan sibuk dengan membagi-bagikan proyek dengan mendahulukan kepentingan, golongan atau kelompoknya bahkan fokus perhatiannya lebih banyak bagaimana membuat pembangunan yang menurut dirinya dan kelompoknya baik, demikian pula 1-2 tahun menjelang Pemilukada masih sibuk dan asyik dengan kegiatan yang tidak jelas dan terprogram, lebih menitik beratkan pada kegiatan dan  aktifitas yang populis, kunjungan ke bawah lebih bersifat retorika dengan menebar pesona seolah-olah dirinya penguasa yang peduli pada kesulitan masyarakat, sehingga  terkaget-kaget dan  merasa tidak cukup ruang dan waktu ketika masa bakti segera berakhir dan akan dilangsungkan Pemilukada kembali dan Sang Incumbent secara tidak sadar  melakukan kampanye dengan cara-cara instant seperti dilakukan oleh pendatang baru, dengan menebar Baliho, Pamflet, Stiker, Brosur dan alat-alat peraga lainnya.Sang Incumbent lupa bahwa dirinya sudah Populer, yang dia butuhkan adalah penjelasan dan penyampaian kepada konsituen tentang peratanggung jawaban atas apa yang sudah dilakukan dan apa yang belum dilakukan selama masa kepemimpinannya. Kejadian ini hampir terjadi didalam Pemilukada di seluruh daerah di Indonesia khususnya pemilukada Bupati dan Walikota Padahal apabila kita pelajari dengan cermat sebenarnya peluang dan keuntungan seorang Incumbent sangat luar biasa, untuk itu saya coba analisa beberapa keuntunganseorang Incumbent

Keuntungan.

  • Memiliki Popularitas lebih baik dibandingkan kandidat lainnya.
  • Memiliki jaringan struktural yang formal  di Pemerintahan sampai ke tingkat RT yang sudah bukan menjadi rahasia lagi kerap di manfaatkan.
  • Memiliki kewenangan untuk membuat kebijakan yang populis.
  • Memilki akses keseluruh lapisan masyarakat untuk merebut simpati.
  • Budaya masyarakat kita, khususnya pedesaan  yang masih menganggap pembangunan di lingkungannya seolah-olah jasa atau pemberian Kepala Daerah.
  • Memiliki kesempatan untuk mencuri start kampanye dengan berlindung dalam program masyarakat atau pemerintahan daerah..

Kerugian  :

  • Isu Korupsi, karena banyaknya Pimpinan Daerah yang terlibat korupsi, sehingga ada kecenderungan masyarakat mengeneralisasi.
  • Prioritas pembangunan yang lebih banyak menekankan pada pembangunan phisik dengan tujuan mengangkat citra dirinya.
  • Ketidakadilan dalam melaksanakan kebijakan karena konflik kepentinganl, baik dalam bidang pembangunan infrastruktur, pendidikan, agama, budaya dsb.
  • Pembangunan lebih diarahkan pada tempat yang menjadi basis pendukungnya, termasuk pelaksana pembangunan dipilih dari kelompoknya, memilih pejabat berdasarkan kedekatan bukan profesionalisme sehingga membuat management pemerintahan tidak berjalan efektif , terintegrasi  & sinkron.
  • Memilki track record yang menjadi kelemahannya yang dapat dijadikan sasaran tembak lawan politiknya.

Demikian catatan kecil yang coba saya ungkapkan sebagai sumbangan pemikiran yang dapat menjadi paling tidak bahan renungan ataupun kajian, baik bagi para incumbent ataupun pendatang baru yang kelak menjadi Pemimpin dan berminat terjun dalam Pemilukada Bupati/Walikota. Semoga sekelumit coretan ini dapat bermanfaat bagi kita semua.

( H Onnie S Sandi SE adalah pemerhati masalah politik di Purwakarta )

Artikel terkait :

About H Onnie S Sandi SE

Melanjutkan Bakti Untuk PURWAKARTA

9 responses »

  1. rahassia mengatakan:

    wah senang sekali bapak yang berpengetahuan politk luas telah mampir ketempat saya. salam kenal pak, insyaallah tulisan bapak sangat bermanfaat buat saya

  2. demokratpwk mengatakan:

    Setuju………

  3. akbar nugraha mengatakan:

    Pak haji onnie,salam kenal dari saya…

    Saya salah satu putra purwakarta yg sedang bngung dgn figur calon pemimpin purwakarta yang baru…mungkin dgn ada nya bapak,saya bisa lebih optimis utk purwakarta yg lebih baik di masa mendatang…

    Apabila berkenan,,ijinkan saya utk meminta kontak person dari tim sukses pak haji onnie….tidak lebih dari sekedar kerjasama dan sillaturahmi…terimakasih…
    Wassalam..

    Salam hormat

    Akbar nugraha

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s